Saturday, May 23, 2015

Homemade Tahu Bulat

Bismillaah

Terbangun tengah malam. Mencari alibi untuk makan wafer rasa coklat yg paling tepat adalah ngadep kompie. Ada resep sederhana yg sy buat bersama dengan suami dan anak2 akhir pekan lalu. Ya, tahu bulat. Disini banyak yg jual jadi, baik mentahan ataupun sudah digoreng. Enak banget sih, tapi asa gurihnya kebangetan. The power of MSG kali ya. hehhee

Hal yg penting untuk diperhatikan dalam pembuatan tahu bulat ini adalah, tahu halus HARUS diperas airnya sekering mungkin. Pertama kali uji coba bikin tahu bulat, sukses hancur lebur di wajan karena diperas seadanya. Untuk percobaan kedua, sy gunakan jilbab lama yg sudah tidak terpakai untuk digunakan memeras tahu. Pak suami turun tangan dalam hal ini, doski pastinya lebih bertenaga.


Resep tahu bulat

Bahan :
10 buah tahu putih tanpa garam. Hancurkan lalu peras airnya menggunakan kain, pilin2 kain sekuat mungkin hingga air yg menetes bener2 habis. Makin kering perasan, makin bagus hasilnya
1 sdt bawang putih bubuk
1/4 sdt merica bubuk
1 sdt garam halus
1/4 sdt gula halus
1/2 - 1 sdt baking powder (sy pakai 1/2 sdt, tapi agak kurang kopong, nampaknya lain kali akan nyoba pakai 1 sdt)
1/2 sdt Penyedap bila suka. Sy pakai dashi powder (ekstrak ikan bonito), mungkin kalo pake royko atau masako lebih enak kali ya. wkwkwkwk (eh, sebut merk)


Cara membuat :
1. Campur semua bahan, remas2 hinga bumbu tercampur rata
2. Diamkan sekitar 20 menit agar baking powder bekerja dengan baik
3. Bentuk bulat2 sesuai selera (nampak difoto, yg besar bikinan ummi, yg kecil bikinan tifa)
4. Panaskan minyak lalu goreng tahu hingga kulitnya kecoklatan dan mengambang


Friday, May 22, 2015

Nasi Liwet Bakar Ikan Tongkol

Bismillaah...

Whoaaaa...lama niaaaaannn ga nyambangi blogku inih. Jangankan nulis, ngintip aja enggak. hohoho
Mohon maklum pemirsah, sejak Tifa sekolah aktifitas sy juga ikut bertambah. Yang biasanya pagi masih santai2 ketjeh, glimpang glimpung dikasur, musti segera bergerak ke dapur nyiapin sarapan dan bekal tifa. Yep, sebelum keluar rumah, semua sudah harus makan. Semua aktifitas dilakukan atas skala prioritas, karena mengelola rumah sendirian tanpa asisten itu butuh tekad baja untuk melawan malas. gedubrak gedubruk, sudah biasaaaaa, dari dulu juga gituhh, lha mo minta tolong siapa coba? orang tua jauh (lahh..emang mo nyuruh orang tua momong, masak, ngepel, nyapu, de el el?? plaaakkkk, iso kuwalat kowe nduk) ya ampun curcol banget yah. Kadang pengen juga sih ada yg bantuin momong, momong aja deehh (sekalian nyetrika kalo bisa). wkwkwkwk.
Adakalanya saat malam tiba, sambil nunggu pak suami pulang kantor, selepas ngajarin tifa iqro dan hafalan, selepas bacain buku, dan melepas anak2 dalam mimpi indah mereka, berharap bisa ngadep kompie biar blog ga sepi2 amat, tapi apalah daya, seringnya fisik sdh enggan berkompromi, pengennya segera rebahan, mengendurkan otot yg lelah dan terlelap dalam tidur yg berkualitas. Begitulah sodara sodara, curhat ga penting ini semoga bisa jadi udzur.
Beneran kangen motret makanan dengan niat, edit2 dikit trus publikasikan di blog. Selain untuk mood booster, menyenangkan diri sendiri, siapa tau bisa mendatangkan manfaat yg lebih luas. Dibandingkan hanya nulis resep di fesbuk doang.
Mulai postingan ini, foto makanan berikutnya akan tersaji dengan kualitas yg (semoga) lebih bagus. Malu sama suami kalo kamera yg sudah dibelikan cuma dianggurin aja.
Eh, cerita dulu ya soal si kamera ini. Saya ini type yg ga neko2, ga berharap dengan sesuatu yg tampak diluar jangkauan. Njawani banget ya, tapi begitulah, tau diri dengan kemampuan dan pantang memaksakan diri untuk sesuatu yg sifatnya konsumtif. Suami jg ketat urusan ini, jangan sampai menghamburkan harta untuk sesuatu yg tidak fungsional, bisa mubadzir, dan itu yg disukai syaithon. Sy sudah cukup dengan kamera bawaan handphone dan kamera saku nikon yg sudah ada. Tapi tiba tiba di suatu pagi, sy dikejutkan dengan seonggok kamera DSLR dalam box biru. Agak kucek2 mata, Lohh, punya siapa mas? pinjem ya? buat apa? tanyaku pada pak suami. Doi mesam mesem aja. Asli kaget, soalnya malam saat suami pulang, sy sudah tidur (wkwkwk) kecapean boookk, saat itu nampaknya anak2 bahkan belum tidur. Emang agak limbung gimaaa gitu, saat pagi itu pun, otak masih belum konek kalo itu kamera. Sampeyan gpp tah mas? khawatir dia nglindur atau gimanaaaa gitu, tumben2an ngasi kejutan buat istrinya. sering2 gak papa kok. wkwkwkwk #nglamak
Masih belajar ngutak ngatik, masih katrok dan mungkin juga belum ketjeh paripurna. but, i'll do my best ;)


Ini adalah nasi bakar yg sy kreasikan dari masakan sehari hari. Nasi liwet berpadu dengan tongkol bumbu rujak yg sebenernya ga perlu repot mbungkusi pake daun juga sudah enak. Tapi karena lagi pengen banget makan berbau daun gosong, jadinya nasi dan lauknya dibungkus aja. Rasanya? wenak pooooolll.

Foto menggunakan hp setahun yg lalu, untuk gambaran resep ikan tongkolnya. Kalo untuk nasi bakar, ikannya disuwir2 dulu yah
Resep sebenarnya asal kira2 aja, takarannya pake feeling. Tapi berhubung diposting di blog, jadi sy usahakan mengingat ingat takarannya. kurang lebihnya mohon dimaklumi, bisa ditambah atau dikurangi sesuai selera.

Resep Tongkol bumbu rujak ala Madiun

bahan :
2 buah ikan tongkol ukuran sedang (sekitar 500 gr), cuci bersih, lumuri garam dan jeruk nipis. Diamkan 10 menit, bilas lalu tiriskan. Goreng dengan minyak banyak hingga bagian luarnya kering. Dalam resep nasi bakar, sy gunakan pindang tongkol yg sudah dipotong2, ga repot, cuma tinggal goreng dan suwir2
1 papan petai, iris
1 buah bawang bombay, iris memanjang
1 buah tomat, potong menjadi 8 bagian
1 batang serai, memarkan
2 lembar daun salam
3 lembar daun jeruk, buang tulang daunnya
2 ruas jari lengkuas, memarkan
1 ruang jari jahe, memarkan
10 buah cabe rawit, iris serong. Sesuaikan dg selera, untuk nasi bakar, sy tidak gunakan cabe karena suami dan anak2 tidak bisa makan pedas 
1 batang bawang daun, potong 1 cm 
100 ml air panas 
Segenggam kemangi (khusus untuk nasi bakar) 
gula dan garam secukupnya

bumbu halus : (kalo males nguleg, bisa diiris atau dikeprek, tidak pakai kunir juga gak pa pa)
5 sing bawang putih
3 buah bawang merah
setengah ruas jari kunir

Cara membuat :
1. Tumis bumbu halus dan irisan bawang bombay hingga harum dan layu
2. Masukkan petai, daun jeruk, daun salam, lengkuas, jahe, serai. Masak hingga harum
3. Masukkan ikan tongkol, aduk rata dengan bumbu
4. Tuang air panas dan biarkan hingga air agak menyusut
5. Masukkan gula garam, tomat, daun bawang, kemangi. Masak hingga air menyusut dan bumbu meresap


Untuk resep nasi liwet, sy nyontek dari blog mbak Isna dengan sedikit modifikasi. Sy tidak biasa mengkonsumsi jenis beras wangi. Kalau ingin wangi, biasanya sy tambahkan beberapa helai daun pandan dan masak bersama nasi dalam rice cooker.

Resep Nasi Liwet

Bahan :
500 gr Beras
2 lembar daun pandan
4 cup air (sesuaikan dg jenis beras)

Bumbu :
10 bt bawang merah, iris tipis
3 siung bawang putih, iris tipis
3 lembar daun salam
2 bt sereh, memarkan
1/2 sdt garam
1/4 sdt gula
minyak secukupnya untuk menumis

Cara membuat :
1. Tumis bawang merah dan bawang putih hingga kekuningan dan harum
2. Siapkan beras, cuci dan masukkan dalam rice cooker
3. Masukkan tumisan bawang dan bumbu lainnya
4. Masukkan air dan masak hingga matang
5. Saat tombol cook sdh mati, biarkan kurang lebih 15 menit hingga nasi tanak. Setelah itu aduk rata dan siap disajikan

Penyelesaian :
1. Panaskan daun hingga layu (bisa dijerang di atas kompor atau dipanaskan dengan terik matahari)
2. Potong2 daun secukupnya dan lap hingga bersih
3. Masukkan nasi liwet, beri dengan tumisan ikan tongkol secukupnya. Bungkus lalu semat dengan lidi
4. Panaskan diatas wajan datar tanpa tambahan apapun hingga daun sedikit gosong

Tuesday, August 19, 2014

Cwie Mie

Bismillah...

Sejak beberapa bulan lalu sy kangen berat dengan mie ayam jakarta yg saat sy kuliah dan ngekost di keputih - Surabaya, jadi salah satu menu favorit kalo punya duit :p
aarrgghh...dimanaaaa ya nyari mie ayam model begituan di Bandung inih. Daaann..berkat iseng2 blogwalking di blognya mbak nina, Akhirnya sy nemu resep yg mirip2 dengan mie ayam jakarta ala keputih idaman saya, dan oalaaahhh...baru ngeh, ini tho namanya Cwie Mie. dhengdhooonggg, kemana aje buukkk. hihihi
Cwie Mie ini sy bikin sebelum Ramadhan lalu, lantas numpuk bersama foto2 lainnya, dan alhamdulillah hari ini bisa menyempatkan waktu untuk posting di blog diantara gundukan setrikaan yang setelah ini siap ditebas.


Bikinnya ga terlalu repot kok, karena mie basahnya sudah tersedia di superindo, saus sambal tinggal tuang dari botol, kalo mau ditambah bakso bisa beli kemasan, ayam pun termasuk sederhana pengolahannya, bikin minyak ayam juga gampang, tapi karena kebetulan ga ada stok timun dan cabe, saya ga bikin acar, palingan kalo makan sambil nglethus cabe rawit rebus. hehe
Oiya, sy bikin ayamnya sengaja dalam jumlah banyak, lumayan, bisa disimpan di kulkas untuk persediaan jika sewaktu-waktu ingin makan mie ayam.


Resep terinspirasi dari blog Mbak Nina, dengan sedikit penyesuaian rasa sesuai selera kami

CWIE MIE MALANG

Bahan :
500 gr Mie basah, rebus hingga matang

Pelengkap :
Daun selada (lettuce) secukupnya
Pangsit goreng
Bakso sapi (optional)
Acar timun


Bahan taburan ayam :
1 kg ayam, pisahkan daging, tulang dan kulitnya. Cincang kasar dagingnya
5 siung bawang putih, cincang halus
3 cm jahe, keprek
1,5 sdm saus tiram
1 sdt minyak wijen
2 sdt minyak ikan
1 sdt gula pasir
2 sdt garam (atau sesuai selera)
1 sdt merica bubuk
3 sdm bawang putih goreng kering
3 sdm minyak

How to :
- Panaskan minyak, tumis bawang putih dan jahe hingga harum.
- Masukkan ayam, aduk-aduk hingga berubah warna dan kaku.
- Bumbui dengan saus tiram, minyak wijen, minyak ikan, gula, garam dan merica bubuk. Masak hingga matang dan kuahnya mengering. Angkat dan dinginkan. (icipin sebelum kuahnya mengering, tambahkan bahan jika dirasa kurang)
- Campur tumisan ayam dengan bawang putih goreng kemudian giling sebentar hingga teksturnya menjadi lebih halus. sy gunakan chopper sebentar saja, kl terlalu halus kurang sip menurut sy
- Simpan dalam wadah tertutup rapat dan simpan di kulkas

Ayam ini juga bisa diisikan ke dalam kulit pangsit, lalu rebus hingga matang, bisa menjadi pelengkap cwie mie
Bahan Kuah :
Tulang ayam yg telah disisihkan sebelumnya
3 liter air
3 siung bawang putih, memarkan
3 sdt garam (sesuai selera)
2 sdt gula
Cara Membuat Kuah :
- Rebus tulang ayam dengan air dengan menggunakan api besar hingga mendidih lalu kecilkan api dan masak selama kurang lebih 2 jam.
- Saring kuahnya (tambahkan air jika dirasa perlu)
- Masukkan bawang putih, garam dan gula. Masak kembali dengan api kecil hingga mendidih.
- Siap digunakan.

Bahan Minyak Ayam :
Kulit ayam yg telah disisihkan sebelumnya (sekitar 100gr)
300 ml minyak goreng
3 siung bawang putih, memarkan
1/4 ruas jari jahe

Cara Membuat minyak ayam :
 - Panaskan 4 sdm minyak, lalu tumis bawang putih dan kulit ayam dengan api kecil hingga minyak dalam kulit keluar. Tambahkan sisa minyak lalu masak sekitar 15 menit. Angkat, dinginkan
- Simpan minyak dalam botol dan bisa digunakan sewaktu-waktu


Semoga bermanfaat ^_^

Sunday, August 17, 2014

Spaghetti Aglio E Olio

Bismillah..

Alhamdulillah, menyempatkan diri untuk ngeblog setelah sekian lama dianggurin. Kesibukan selama ramadhan berlanjut mudik dan mulai senin lalu ada kesibukan baru, yup..sy sedang menikmati masa2 sangat sibuk mengantar Tifa sekolah. Ahhhh..time flieeess, tiba juga masanya Tifa menuntut ilmu keluar dari rumah. Selama ini belajar dengan kami ayah dan umminya, hafalan surat2 pendek, hafalan Do'a, belajar gerakan dan bacaan sholat, adab2 dan akhlak muslim yang baik. MasyaAllah..tibalah saatnya kami yg fakir ilmu ini membutuhkan guru untuk memperkuat hafalannya, memperbaiki makhrojul hurufnya, dan memperkenalkannya dengan anak2 lain yang semoga terjaga akhlak dan aqidahnya yg lurus. Aamiin.

Saya mengantar Tifa bersama dengan saat ayah berangkat kantor, lalu bersama fawwaz menunggu Tifa hingga pulang sekolah. Karena letak sekolah lumayan jauh dan agak terpencil, tidak ada kendaraan umum yg lewat, yg ada hanyalah ojek. 2 hari pertama kami naik ojek untuk pulang, lumayan boros euuyy. hihi.. Alhamdulillah hari ke3 ada tebengan hingga jalan utama, selanjutnya kami jadi angkoters. Alhamdulillah 'Alla kulli haal.
Karena berangkat pagi (jam 06.30an) dan pulang bisanya sudah hampir dhuhur, biasanya saat pagi sy sdh mempersiapkan makanan untuk kami bertiga makan siang. Tapi hari itu sy tidak mempersiapkan hidangan untuk maksi. Jadi saat pulang sekolah, sy hanya terpikir untuk mengolah makan dengan cepat dan yg pasti Tifa suka. Berkat mengingat-ingat stok bahan di kulkas, akhirnya teringat resep spaghetti aglio e olio. Dengan bahan sederhana, resep ini berhasil membuat sy penasaran dengan rasanya. Ternyata, enaaaakkk!! cara bikinnya yang simpel, anti ribet dan hemat pastinya bakal masuk dalam daftar menu favorit nih.


Resepnya terinspirasi saat pernah nonton video allrecipes dahulu kala, dan ternyataaa..setelah dicek ada bahan yg kelupaan ga ikut tersajikan. hahha. Yeah, ini ga pake permesan cheese, padahal di kulkas masih ada stok. Tar kapan2 bikin lagi ah, masih ada parsley yg sengaja saya cincang dan bekukan, maksutnya biar ga mengering dan berakhir di tempat sampah gitu. hihi

Bahan :
100 gr spaghetti
3 siung bawang putih, iris tipis
3 sdm olive oil
1 sdm parsley cincang
2 sdm keju permesan parut
garam secukupnya
merica hitam bulat secukupnya, tumbuk kasar


How to :
1. Panaskan air secukupnya dalam panci hingga mendidih, rebus spaghetti hingga matang. Angkat dan tiriskan (ga perlu dibilas air). Tuang diatas piring
2. Sementara spaghetti msh setengah matang, panaskan olive oil dalam pan kecil, masukkan bawang putih. Dengan api cenderung kecil, sesekali aduk bawang hingga kuning kecoklatan (tidak sampai kering)
3. Guyurkan minyak beserta bawang diatas spaghetti, taburi permesan dan parsley, garam dan merica lalu aduk hingga rata dan sajikan selagi hangat.


Buon Appetito!!  ^_^



Saturday, August 16, 2014

Beef Steak

Bismillah...

Bikin steak sendiri ga sulit kok, jauh lebih hemat lagi. Termasuk yg ini, daging steak sy beli dg harga Rp. 33.000 dapat 2 potong di salah satu supermarket. Cara bikinnya sederhana karena prinsipnya steak itu ga perlu bumbu banyak, hanya butuh minyak, garam dan merica serta mengandalkan rasa asli daging yg sudah enak. Pastinya juga ditentukan oleh kualitas bahan (dan terutama daging) yang digunakan.



Beef steak ini sy sajikan untuk santapan di akhir pekan, lumayan yah, itung2 menghemat ongkos jajan yang kadangkala kami lakukan di akhir pekan.
Berikut resepnya, kurang lebihnya bisa disesuaikan dg selera masing2, 

Bahan :
2 potong daging steak suhu ruang ( jika sebelumnya dingin, diamkan sekitar 40 menit hingga mencapai suhu ruang) 
2 sdt merica hitam bulat, tumbuk kasar 
1 sdt garam kasar (rock sea salt), haluskan 
Olive oil secukupnya (bukan evoo ya) 

How to : 

1. Olesi daging dengan olive oil, lalu lumuri dengan garam lalu merica pada kedua sisinya, diamkan sekitar 10-15 menit
2. Panaskan grill pan, bisa pakai happycall atau wajan datar, gunakan api besar hingga pan benar2 panas 
3. Kecilkan api, taruh daging diatas grill pan 
4. Masak selama 6 menit pada masing2 sisi dg api sedang cenderung kecil. Tingkat kematangan bisa disesuaikan dg selera, juga ditentukan oleh besar kecilnya api yg digunakan

Daging dg ketebalan 2 cm ini tadi tingkat kematangannya medium. Jangan dibolak balik! 
5. Angkat dari pan, letakkan diatas piring lalu diamkan selama 5 menit (sambil nunggu bisa bikin sausnya) Hasilnya..hmmm..perfecto! Dagingnya juicy!❤❤❤ 

Penampakan daging pada bagian dalam, masih agak kemerahan, rasanya nyuzzz!!
Bahan saus :
1/2 sdm butter 
2 siung bawang putih, keprek
150 ml kaldu sapi (bisa pakai Brown Stock)
1/2 sdt kecap inggris
4 sdm cooking cream (kalau ga ada pakai susu cair atau susu evaporasi)
sejumput gula
garam dan merica hitam secukupnya
1 sdt maizena, larutkan dengan 2 sdm air

How to : 

1. Gunakan grill pan bekas memasak daging steak sebelumnya. 
2. Panaskan kembali grill pan lalu lelehkan butter, masukkan bawang putih dan tumis hingga harum dan agak kecoklatan.
3. Masukkan kaldu sapi, tunggu hingga mendidih lalu masukkan kecap inggris, cooking cream, beri sejumput gula garam dan merica hitam jika perlu, cek rasanya.
4. Bisa ditambahkan basil dan oregano jika suka, terakhir masukkan larutan maizena untuk mengentalkan. 

Pelengkap :
Kentang goreng
Wortel rebus
 
Untuk kentang, sy pakai kentang lokal aja. Kupas, potong2, rendam dalam air bergaram selama 5-10 menit, tiriskan, goreng setengah matang, angkat lalu keringkan dg paper towel, lalu goreng lagi hingga matang 
❤ Sayurnya, cuma ada wortel di.kulkas. Wortel dikupas, potong2, rebus dalam air mendidih. Hingga kematangan yg diinginkan, angkat, tiriskan lalu masukkan ke dalam air es

Wednesday, June 25, 2014

Berlibur ke Ciwidey

Bismillah..

yeay..yeayy..yeayyy..
Akhirnyaaa..keturutan juga jalan-jalan ke ciwidey. Yep, sudah lama memendam keinginan untuk mengunjungi ciwidey lagi setelah 5 tahun berlalu. Ya, sekitar 5 tahun lalu saat sy baru menikah dengan pak husnan, belum ada anak2, kami bersepeda motor bersama dengan anak2 kediri yang sedang kuliah di Bandung. Saat itu, kami mengunjungi kawah putih dan situ patenggang. Sebagai orang udik yg hidup di dataran sedang, noraklah sy melihat pemandangan indah nan menakjubkan di kawah putih, Subhanallah, sungguh ciptaan Allah yang luar biasa indahnya.

Ini kami 5 tahun yang lalu
Pengen main ke ciwidey lagi bermula dari keinginan camping di kawasan bumi perkemahan rancaupas. Yaaa..setelah mendengar certa bunda yulyan parwati yang habis camping disana, terdengar menarik dan seru. Tapi oh tapii..setelah mengajukan permohonan ke pak suami, beliau kurang menyetujui, pertimbangannya karena ada fawwaz yg masih terlalu kecil untuk diajak camping dengan suasana pegunungan yang pasti suhunya sangat dingin, kasian anak-anak. Sebagai penawar, beliau menyarankan untuk sekedar main aja, tanpa menginap, berencana untuk berangkat pagi buta dan pulang jika sudah dirasa cukup, itung2 sambil melihat kondisi apakah di rancaupas tempatnya cukup memadai untuk camping bagi kami.

Rencana sebenarnya sudah diagendakan sejak 2 minggu yang lalu.  Qodarrallah, anak2 bergantian sakit, mulai Tifa yang tertular batuk pilek dari teman mainnya. dan jika Tifa sudah tertular, tentu saja akan berimbas ke fawwaz. Ya, jelang 4 hari kemudian giliran fawwaz mulai terserang, dan akhirnya anak2 kompak tepar karena flu, Rencana ke ciwidey hari sabtu batal!! ya ya yaa..it's Ok, gpp, berarti harus benar2 jaga kondisi agar ayah dan ummi tidak tertular. Di tengah ke-riweuh-an mengurus dua anak yang lagi sakit dan rewel, sempet sih gejala flu mulai menghampiri, ini juga masih betah ngendon pileknya, tapi alhamdulillah tidak sampai terserang batuk berdahak akut seperti anak2. Alhamdulillah

Hingga tiba akhirnya semua dalam kondisi FIT, rencana ke ciwidey mulai dijadwalkan ulang. daaann..paas banget bertepatan dengan liburan anak sekolahan, mana sudah weekend terakhir sebelum ramadhan lagi. hhrrgghh..sudah kebayang dong pasti jalanan macet banget. Tapi berhubung keinginan sudah bulat, nekat lah kita, itung2 menguji mental berkendaraan jauh dengan mobil sebelum masa mudik tiba. Ya, InsyaAllah kami akan mudik menggunakan kendaraan pribadi, dan akan jadi pengalaman pertama.

Kami berangkat dari rumah sekitar jam 05.30 WIB,  masih lumayan gelap, Tifa masih tidur dan fawwaz mendadak bangun karena diangkat dari kasur tapi masih kelop-kelop tak berdaya. xixi
perjalanan berangkat
Alhamdulillah karena jalanan masih sepi, perjalanan kami sangat lancar, rumah-kawah putih hanya kami tempuh dalam waktu sekitar 2 jam. Setibanya di pintu masuk kawah putih, kami lantas memarkir mobil di area parkir yang letaknya di bawah, selanjutnya kami makan bekal yang sudah saya siapkan dari rumah. Ada nasi bakar teri medan, ayam dan tahu goreng, sambel terasi+timun, pukis dan nutrijel warna ungu kesukaan Tifa :)

Karena di parkiran tidak ada lesehan ataupun tempat duduk untuk menikmati sarapan, akhirnya kami sarapan di dalam mobil.
melase reeekk, ummi lupa ga bawa piring. hehe
 Setelah cukup menyantap sarapan, kami bersiap untuk menuju kawah putih yang letaknya diatas.
Catatan : parkir mobil dengan tertib dan meskipun tempatnya aman, usahakan tetap menggunakan pengaman seperti kunci kemudi sebelum meninggalkan mobil di tempat parkir. Satu lagi, karena aroma belerang yang tajam, persiapkan membawa masker dari rumah. Kalaupun lupa seperti kami, bisa membeli di lokasi :)
Bagi yang ingin membangkitkan adrenalin bisa menggunakan kendaraan pribadi hingga ke atas, tapi kami dengan berbagai pertimbangan lebih memilih menggunakan kendaraan umum yang disediakan oleh pengelola. jadi merasa amaaan dan bebas deg-degan. hahha


ini pak husnan sedang beli tiket. Cukup merogoh kocek Rp 75.000 untuk tiket naik ontang-ontang serta biaya parkir. Lumayaaan, daripada sport jantung bawa mobil sendiri *nyengir kuda

bagus kaaaan mobilnya

Jalanannya menanjak, sedikit berkelok dan tidak ada pengaman pada batas antara jalan dengan jurang. Dibandingkan 5 tahun yg lalu, saat ini jalan menuju ke kawah sudah jauh lebih bagus. Tapi karena ini judulnya naik ontang ontang, jadi suara mobilnya keren banget, nggerung, keras banget oiii, sopirnya juga mantab. ya iyalah, rute gini sudah jadi makanannya sehari-hari.

Alhamdulillah, sampai dengan selamat. Den bagus su fawwaz yang tadi duduk didepan samping pak sopir bersama ayah sempat rewel dan nangis2, tenyata sudah terlelap

Tangga menuju ke kawah yang aku kagumi kayunya. apiiiikkkkk
cuaca cerah dan terik, pemandangan tampak jelas tanpa ada dramatisasi dari kabut
mejeng ga jelas :D
MasyaAllah bagusnya ^^
Air sedang banyak
motrat motret aja, sampek ditegur pak suami kok HPaan ajah. xixi
agak malu sih upload inih, ehtapi itu muka Tifa lutju ketje abis, innocent face
Tifa in action, gegara liat seseorang bisa duduk di atas batu ini, Doski minta duduk juga, ummi potret deh ^^
ayah dan adek yg baru bangun mau mejeng jugak

ada shelter khusus untuk lansia, jadi tidak perlu turun ke bawah. Pemandangan kawah bisa dinikmati dengan indah dari sini

Pemandangan dari shelter
Pemandangan dari shelter
anak-anak bahagia
anak-anak bahagia
Setelah mencukupkan waktu menikmati pemandangan di kawah putih, tujuan selanjutnya adalah Kampung Cui di bumi perkemahan rancaupas. Ternyata letaknya tidak jauh dari kawah putih. Tiket masuk hanya Rp 15.000 per orang, dan saat itu anak2 tidak dihitung, jadi kami hanya membayar Rp 30.000 tapi untuk wahana renang dibayar terpisah.
Saat itu masyaAllah ramenya, mulai anak2 sekolahan, keluarga serta beraneka komunitas memenuhi setiap area. Kami tiba sekitar jam 11.00 WIB dan karena Tifa sudah sangat ingin berenang, jadi kita sepakat mengantar anak2 renang terlebih dahulu. Ternyata oh ternyata, ramenyaaaa..bener2 fiuuhh, akhirnya saat beli tiket masuk, diputuskan hanya Tifa saja yang berenang.
Kolam renangnya menggunakan sumber air panas, jadi meskipun letaknya di area terbuka, tapi air tidak dingin. Tampak menarik ya, tapi saya tidak merekomendasikan berenang di tempat ini. Pertama, kolamnya kotor sekali, bisa jadi karena saat itu sedang ramai ya. Kedua, tempat bilas laki-laki dan perempuan berada dalam satu bangunan dan satu pintu masuk, daaannn..kuotooorrr. Sayang sekali, harusnya masyarakat yang sudah difasilitasi tempat menarik gini bisa menjaga kebersihannya agar nyaman. Pun saat akan sholah dhuhur, akhirnya kita memutuskan mencari tempat diluar komplek kampung cai karena tepat di samping masjid, entah komunitas apa gitu sedang asyik berjoget dengan musik dangdut yg kwenceeeng. alamaaakk :(

Suasana kolam renang, ini kolam anak. utk kolam dewasa lokasinya naik dari tangga landai itu
sambil liatin Tifa main air, ummi dan fawwaz sayang2an aja ah
Sepertinya tifa masih betah, berhubung yang nunggu sudah lapar dan bosen, ummi menawarkan untuk mencukupkan renangnya. Alhamdulillah dia mau, lalu lanjut ngantri lamaaaa di kamar mandi. Begitu keluar kamar mandi, dan bersiap keluar are kolam renag..aaahhh...alhamdulillaahh, legaaa sudah berlalu. xixixi

Berikutnya karena lokasi penangkaran rusa tepat disamping area kolam renang, jadi kami menahan lapar dulu deh, mampir dulu liat rusa. cuma sebentar, asal tau aja
Si rusa menatapku, berharap dikasi wortel yaa?hihi
Fawwaz sepertinya tertarik dengan rusa2 ini, dia nduding2 aja tuh rusa, berharap agar mendekat. Tapi maaf yaa..punten yaa..ummi gilo. hahha. Dadaaa rusaaa..kapan2 ketemu lagi yaaa..jaga diri baik2 yaa..makan yang cukup yaaa...*halah, apa sih
Selanjutnya kami makan siang didalam mobil lagi. Setelah itu capcus nyari tempat sholah yang kondusif.
Sambil menunggu suami sholat, sy ngobrol dengan penjual makanan di warung sekitar komplek kawah putih. Berdasarkan info dari beliau, jadi makin nyesel ke rancaupas. haha..ada tempat lain yang lebih sesuai dengan selera kami, yg tidak terlalu ramai dan ada kebun tehnya, ya..konon ada di ciwalini, komplek wisata alam sebelum kebun teh rancabali dan situ patenggang, yak..mari kapan2 kita buktikan. hehe
Selesai sholat, begitu memacu kendaraan keluar area parkir menuju jalan, olalaaa..maceeeett. hiksss..jadi macet mulai dari atas hingga bawah. Alhamdulillah 'alla kulli haal, dinikmati saja, itung2 uji mental untuk mengukur kemampuan si ayah berkendara dalam kondisi stressfull seperti ini. haha
Alhamdulillah, fawwaz sempat tidur, jadi ga terlalu bosen menghadapi kemacetan panjang. Tifa? alhamdulillaaahh, dia anak yang sabbaarrr. Sempet terdiam lama, duduk termenung sendirian dikursi belakang sambil melihat riuhnya keadaan diluar. Efek kecapean habis main air sepertinya, tapi ga bisa tidur, jadi salting sendiri.
Begitu kemacetan mulai terurai, si ayah sepertinya butuh istirahat, sekalian sholat 'ashar. Akhirnya kita mampir ke taman kelinci ciwidey. Selain karena merasa klik nemu tempat disitu, juga karena menu makanannya bukan yang berat, ada pilihan cemilan seperti sosis bakar dan aneka roti bakar.

Setelah beristirahat selama 1,5 jam, saat itu waktu menunjukkan pukul 16.30 WIB, kami melanjutkan perjalanan lagi. Alhamdulillah..macet lagiiii. haha..ya..ya..yaa..mari berusaha menikmati. Alhamdulillah, setelah istirahat mood anak2 mulai bangkit, Tifa kembali ceria dan fawwaz kembali bergeliat :D
Kali ini Tifa gantian duduk didepan menemani ayah menembus kemacetan. Sembari mengisi kehampaan, bersama2 mereka muroja'ah surat2 pendek yg sudah dihafal oleh Tifa. Serruuuu!! hingga jeda waktu maghrib kami mampir ke SPBU untuk sholat sekalian isi bensin. Batere Tifa tampaknya mulai meredup, pun dengan adiknya yg sudah terlebih dulu terlelap.
Hingga waktu 'isya kami blm juga sampai, akhirnya lapar melanda dan kami mampir makan soto kudus di daerah buah batu. Saya pesan soto kudus, ayah pesan rawon dan tifa pesan mie goreng kesukaannya. semua enaaakk, harganya pun terjangkau. Perjalanan tidak jauh dari rumah, tapi tifa sudah tidak kuasa menahan kantuk, akhirnya dia ikut terlelap menyusul adiknya.

Alhamdulillah, jam 21.00 WIB kami sampai di rumah. Fiuuu..buka pintu, tarraa...rumah super berantakan. hiks. yaa..karena pagi tadi tidak sempat beberes. Akhirnya, dengan sisa tenaga, saya bergegas beresin rumah, nyapu, mandi, ganti bajunya fawwaz, sholat lalu mijitin si ayah yang sambat kakinya pegel.

Esoknya, meski masih capek, semua Gembiraaaa. Alhamdulillah ^_^
Pemandangan dalam kawasan taman kelinci ciwidey


Fawwaz betaaahhh
Pendopo tempat makan, ada pilihan yg lain juga
Mushola, masih seperti bangunan baru, tp karena sepi jadi seolah kurang terawat
Pilih 1 atau 2? saya pilih tigaaaa :D





Wednesday, April 30, 2014

Singkong Thailand

Bismillah..

Olahan singkong ini favorit bangeeettt. Tiap ada singkong, kalo ga dibikin pohong keju ya dibikin singkong thailand ini. Suami suka, anak2 suka, saya suka karena emang enaaaakkk.
Saya tahu olahan singkong yg satu ini dari mbak myrna, setelah nyobain sekali langsung jatuh cinta dan jadi langganan olahan singkong di rumah. Makasi ya mbaak :)



Bahan :
3 kg singkong, dibuang kulit dan dipotong-potong tebal 11/2 cm (jadi kurleb 2 kg)
1 sdm garam
5 lbr daun pandan
3,5 ltr air
500 gr gula pasir atau sesuai selera

Bahan Saus :
1 ltr santan kental dari 2 butir kelapa
2 sdt garam atau sesuai selera
5 lbr daun pandan
30 gr tepung sagu dan 150 ml air, dilarutkan utk pengental (saya pakai tepung beras)
50 gr wijen untuk taburan, disangrai

Cara Membuat :
1. Rebus singkong, garam, daun pandan dalam 3,5 ltr air sampai matang dan empuk
2. Tambahkan gula pasir. Masak sambil diaduk sampai mengental. (Jangan memasukkan gula pasir jika singkong belum empuk karena akan membuat singkong susah untuk empuk)
3. Saus : Rebus santan kental, garam, dan daun pandan sambil diaduk sampai mendidih.
4. Kentalkan dengan larutan tepung sagu. Masak sampai meletup-letup
5. Sajikan singkong dengan saus dan taburan wijen sangrai.